Impresi Riding CBR 250RR Bag.2

1
269
views

Melanjutkan post sebelumnya mengenai impresi riding dengan Honda CBR 250RR di sini, sekarang saya coba share kisah nya dengan singkat ya? he he. Seperti diceritakan sebelumnya, saya riding dari daerah Cikokol Tanggerang Selatan sampai area Gatsu di hari Kamis hari pertama masuk setelah libur lebaran 2018 lalu.

Menyusuri jalan Daan Mogot dan didukung situasi lalin yang masih luancar poll karena masih hawa liburan. Tentunya saya bisa lumayan puas menggeber motor ini karena hambatan di jalanan cukup minimal. Satu-satunya kewaspadaan adalah di area-area putar balik atau dekat orang banyak menyebrang, selebihnya hampir tidak ada hambatan berarti. Oke skip intro nya..

The Engine

Kesan pertama, tarikan low RPM menurut saya tidak ada yang istimewa dalam artian tidak jauh beda dengan motor 250 cc pada umumnya. Apalagi dibandingkan Z250 SL saya yang cuma silinder jomblo, masih njambak si jomblo di RPM bawah nya. Ga perlu di bahas lebih lanjut ya, karena memang karakter keduanya yang bersebrangan. Selama agan-agan cuma cruising speed di 60 – 80 Kpj maka motor ini belum menunjukkan jati diri sebenarnya. Jadi bisa dibayangkan kalau cuma untuk jalan di dalam kota yang rata-rata berkisar di 60 – 80 Kpj maka rasa spesial dari CBR 250RR belum bisa keluar dengan maksimal :D. Yah paling banter narik bentaran pas akselerasi tapi kemudian harus throttle off karena di depan ada obstacle (macet lah, perempatan lah, orang nyebrang, kopaja meleng, dsb)

CBR 250RR engine

Memasuki jalan daan mogot yang puanjaaaang banget dan kondisinya lengang pada saat itu, saya bisa maksimal geber si CBR 250RR ini sampai di kisaran 120 an Kpj rata-rata. Berhubung ini motor pinjaman dan bagaimanapun juga lokasi tes adalah di jalan umum maka kecepatan segitu bagi saya adalah kecepatan maksimum paling aman yang masih memungkinkan saya melakukan antisipasi in case ada obstacle dadakan (orang nyebrang, motor/mobil pindah jalur, atau bahkan lobang kejutan). Sensasinya si cibi ini paling terasa sepanjang proses akselerasi motor dari posisi statis, rolling, dan menyentuh di 120 Kpj tersebut. Tanpa melebih-lebihkan I feel in another dimension untuk sebuah kuda besi 250 cc!! sesekali saya sempat sih di angka 140 Kpj an tapi tidak lama karena sangat-sangat khawatir dengan lobang kejutan terutama. Motor nyilih iki caaak, kalau ada apa-apa iso panjang urusanee. Intine gampang banget ini motor diplintir di atas 130 Kpj, nafasnya masih puanjaaaang.

Kalau baca review-nya otomotif sih bisa sampe 170 Kpj ya, tapi saya ndak berani wong nyoba nya di jalanan umum yang apapun bisa terjadi. Yang penting impresi riding dengan Honda CBR 250RR ini dapet cak, memperoleh kecepatan maksimum bukan segalanya, karena dalam riding intinya adalah mendapatkan feel dari si CBR 250RR secara keseluruhan. 

Handling

Skip masalah performa mesin di atas, impresi yang membekas di hati sayah adalah handling. Sehari-hari saya terbiasa mengendarai Z250 SL yang non fairing dan Super Light! sebelumnya sempat grogi juga bawa motor fairing ini karena tubuh sudah lama terbiasa dengan motor naked yang notabene tidak memiliki handicap adaptasi yang berarti. Saat motor ini saya keluarkan dari garasi dan keluar dari jalanan komplek menuju jalan raya feels nya adalah gliyar gliyer. Khas motor fairing di kecepatan super slow. Jadi kalau riding motor seperti ini dan kena stop n go macet khas jakarta, perlu kedewasaan yah sob..haha. Sudah menjadi bagian dari konsekuensi memiliki motor sport, tidak pas dibandingkan dengan utility bike macam matic yang memang ideal untuk perkotaan atau dengan sport naked bike sekalipun. 

CBR 250RR

Oke lah Honda ngga bluffing dalam menyematkan tagline "Total Control" di CBR 250RR ini. Agak kenceng dikit dari slow speed tadi ke rolling speed, terasa kalau handling membaik gan! Perasaan gliyar gliyer ilang dan bikin percaya diri buat melanjutkan sesi coba-coba ini. Awal-awal saya masih main aman, jaga jarak dengan kendaraan lain. Semakin lama makin pede dan handling nya semakin membuat seakan si motor sudah menyatu dengan badan.

Bukan hiperbola, tadinya tubuh masih merasa grogi dan  merasa asing dengan respon si motor. Asli ini cepet banget adaptasi nya, padahal ini stang nya under yoke :D. Yo wis lah udah seperti biasanya bawa si Z250 SL, mulai selap selip diantara celah kendaraan..hahaha. Honda sukses membuat motor ini terasa compact, walhasil cepetan ini saya adaptasinya dibanding make Ninja 250. Btw kelemahan motor dengan posisi stang under yoke adalah ketika harus manuver patah saat di parkiran misalnya, atau pas harus pindah lajur di kemacetan, ini ngga enak banget…gak bisa gesit kitanya.

Elektronik

Selama riding saya sempetin juga ganti-ganti riding mode yang cukup kesohor di CBR 250RR ini. Penasaran seperti apa rasanya berkendara dengan riding mode yang bisa di gonta-ganti semaunya ini. Impresi saya…kok biasa aja ya, hahaha. Kenapa? karena menurut saya Honda kurang maksimal ini cara nya mengatur pre-set mapping ECU si CBR ini. Tiga riding mode yang ada menurut saya menjadi kurang spesial karena serba tanggung.

Di mode comfort, respon mesin terhadap throttle terasa mengayun atau ada semacam delay. Seumur-umur baru ngerasain respon mesin 250 cc seperti ini, yang cuma kepake buat jalan-jalan sore di sekitaran rumah atau kalau mau beli nasi goreng di depan komplek sambil nikmatin angin sepoi-sepoi. Pertanyaannya, beli motor sport performa tinggi berapa banyak orang yang terbersit dalam benaknya akan riding dengan cara seperti itu? hihihi..

CBR 250RR

Mode Sport sejatinya adalah mode 'normal' yang cukup pantas dari si CBR 250RR. Bagi saya normalnya motor 250 cc ya setidaknya seperti  ini lah respon throttle nya. Lumayan responsif tidak ada delay, diminta laju langsung narik. Nah apalagi saat mencoba motor ini, mode yang pertama saya rasakan adalah mode Sport, jadi begitu ingat untuk mencoba ketiga riding mode nya..pas masuk ke mode Comfort ini yang bener-bener bikin ilfeel.

Mode Sport+ lumayan bikin hepi mas gan :D. Saya kembali senyum – senyum sendiri (untung pake helm fullface), menikmati jambakan plus-plus dari mode Sport+ ini. Respon mesin terhadap throttle menjadi lebih responsif dari mode Sport dan bawaannya pengen melintir throttle terus. Tapi minus nya konsumsi bensin jelas menjadi lebih boros mas bro. Mungkin ini juga yang membuat Honda menyematkan mode Comfort, karena kalau mode Sport menjadi mode paling rendah maka tidak terbayang seperti apa dua mode di atas nya. Bahaya bagi si pengemudi dan identik dengan kesan boros 

Hmm..make sense ya kalau kita mikirnya seperti itu, tapi tetep aja itu mode comfortnya nggak banget dan ngganggu untuk eksis di sebuah motor 250 cc. Sebagai resume, saya membahasakan ulang urutan riding mode ComfortSportSport+ pada CBR 250RR menjadi below normalnormala little bit above the normal :D.

Simak juga videonya sob

Key Take Aways

Buy this bike!!

  • Kalau bujet nya cukup 😛 dan sudah punya 2nd bike untuk operasional (biasanya matic)
  • Kalau agan-agan sekalian adalah bikers yang memahami hakikat motor dan dewasa menyikapi konsekuensi dari ber-motor sport ria
  • Kalau agan suka dengan desain nya dan bukan short time bikers yang lapar mata atau gampang bosenan
  • Kalau siap dengan perawatan yang dibutuhkan, sebanding dengan teknologi dan fitur yang dibenamkan pada motor ini. Ingat bro..CBR 250RR secara teknis dan fitur ada di level yang berbeda dibanding kompetitornya. Jelasnya simak di postingan saya sebelumnya ini

Do not buy this bike!!

  • Kalau bujet nya ga cukup 😛 dan masih perlu motor untuk operasional (biasanya matic)
  • Kalau agan-agan sekalian adalah bukan hobiist, dan mengutamakan fungsionalitas dari sebuah motor di atas segala-galanya jelas bakal nyesel gan. Kembalikan lagi pada prioritas agan
  • Kalau lingkungan agan fansboy merk lain dan agan belum cukup iman untuk memegang teguh prinsip agan dalam memilih motor sport 😀
  • Kalau belum berkenan untuk meluangkan waktu menggali informasi dan knowledge perawatan motor ini, apalagi ini nge gas nya udah pake elektronik loh (Throttle by Wire)

Semoga bermanfaat

Ciao!

Related:

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here